As the Gods Will (2014), Permainan Maut bagi Pencinta Gore

0
1585

“Oh…, my God. Please return my tedious everyday.” – Shun Takahata

Sejak mengawali karier penyutradaraannya, Takashi Miike kondang namanya sebagai sineas Jepang legendaris yang kerap menyuguhkan adegan-adegan gore di film-film hasil penyutradaraannya. Saking lekatnya imej ini pada dirinya, tidak sedikit sineas-sineas horor dunia mengidolainya, salah satunya adalah Eli Roth yang pernah menggamitnya sebagai cameo dalam salah satu film besutan Roth, Hostel.

Akan tetapi, Miike juga rupanya gemar bereksperimen guna membuktikan pada para insan film dunia bahwa dirinya juga mampu bermain lembut. Ia juga pernah membidani film-film yang jauh dengan karakteristik film yang membuat namanya menjadi besar, seperti Yatterman, Ace Attorney, dan dua film Ninja Kids, yang seluruhnya tidak hanya minus adegan sadis, namun juga sangat ramah dikonsumsi oleh kalangan penonton semua umur.

Untungnya, lewat film yang kisahnya diangkat dari manga berjudul sama karya Muneyuki Kaneshiro dan Akeji Fujimura ini, sang sineas legendaris negeri matahari terbit itu kembali ke root-nya, drama thriller horor yang sarat adegan banjir darah dan gelimpangan mayat yang sebelumnya tewas secara mengenaskan.

Dikisahkan, Shun Takahata (Fukushi) adalah siswa SMA biasa yang tidak semangat menjalankan rutinitas sehari-harinya yang ia anggap membosankan dan mengharapkan kejadian luar biasa terjadi pada dirinya. Namun, ibarat kata pepatah mulutmu harimaumu, apa yang diinginkan oleh pemuda yang sebenarnya sangat cerdas ini terwujud dalam sebuah kejadian mengerikan yang sama sekali tidak pernah ia pikirkan bakal ia alami.

Berawal dengan meledaknya kepala seorang guru yang mengajar di kelasnya karena tiba-tiba dihinggapi sebentuk boneka Daruma, Shun dan teman-teman sekolahnya, salah satunya adalah Ichika Akimoto (Yamazaki), gadis cantik yang diam-diam disukai oleh Shun harus menghadapi ancaman kematian, saat Shun dan rekan-rekan sekelasnya dipaksa untuk bermain permainan tradisional Jepang yang bernama ‚ÄúDaruma Jatuh‚ÄĚ dan tewas secara tragis merupakan ganjaran bagi yang kalah dalam permainan tersebut. Berkat kecerdasan dan kerjasamanya dengan si ketua kelas, Satake (Shometani), Shun berhasil selamat dan mengakhiri permainan maut yang menewaskan hampir seluruh teman-teman sekelasnya.

Akan tetapi, Shun lambat laun mulai menyadari bahwa kejadian mengerikan yang terjadi di kelasnya hanyalah awal dari rangkaian permainan maut — tanpa mengetahui¬† motif, siapa yang mengaturnya, serta aturan permainannya — yang harus ia lalui satu persatu seraya berkompetisi dengan para penyintas permainan maut yang sama dari sekolah-sekolah lainnya, salah satunya siswa misterius yang manipulatif dan kejam bernama Takeru Amaya (Kamiki). Sudah tentu, melihat rekan-rekan maupun peserta lainnya menemui ajalnya satu demi satu, membuat Shun menyesal dengan apa yang ia keluhkan mengenai kehidupannya dan menginginkan agar rutinitas membosankannya setiap hari dapat ia jalani lagi.

BACA JUGA :  Flashback Review -- The Wind Rises (2013)

Mengedepankan tema unik yang bertemakan permainan anak-anak tradisional Jepang maupun negara lainnya, harus diakui dari garis besar ceritanya saja film adaptasi manga ini sudah sangat mengundang rasa penasaran. Apalagi, fakta bahwa sineas yang menukanginya adalah Miike yang sulit disangsikan lagi merupakan figur yang tepat di bangku penyutradaraan.

Gabungan visualisasi apik, sinematografi menawan, sisipan humor, dan elemen filosofis yang membalut rangkaian adegan aksi maupun gore yang sarat di dalamnya membuat sajian film ini semakin impresif dalam menunjang performa para pemainnya yang rata-rata bermain apik, khususnya penampilan aktor muda Ryunosuke Kamiki. Meski demikian, bukan berarti film ini tidak memiliki kelemahan, seakan terkesan ingin menggenjot sektor aksi dan menjamu para penyuka kisah-kisah gore, Miike terasa kurang mengembangkan perkembangan karakter tokoh-tokoh sentralnya, yang menjadikan twist di adegan klimaksnya kurang terasa gregetnya.

Secara keseluruhan, As the Gods Will memang bukan karya terbaik Miike, di mana jika dibandingkan dengan Audition, Ichi The Killer, maupun 13 Assassins, hasil besutannya di sini masih berada beberapa level di bawahnya. Namun, jika Chillers ingin menyaksikan film horor Asia dengan storyline unik dan ingin dibuat “takut-takut senang”, As the Gods Will kemungkinan besar akan bisa memupus dahaga tersebut.

Pemain: Sota Fukushi, Hirona Yamazaki, Ryunosuke Kamiki, Mio Yuki, Shota Sometani, Nao Omori, Lily Franky, Atsuko Maeda, Tsutomu Yamazaki, Rhena Shimura, Jingi Irie

Sutradara: Takashi Miike

Bahasa: Jepang

Durasi: 130 menit

 

Facebook Comments