Film kali ini tergolong unik dan tidak biasa, walaupun dengan genre umum rom-com, namun konten yang diangkat di film ini merupakan isu hangat dimana-mana terlebih bagi kaum hawa. Ya, isu body shamming dikupas secara cerdas dan menggelitik dalam film yang diangkat dari novel karya Meira Anastasia yang berjudul “Imperfect: Journey to Self-Acceptance”, novel ini sendiri pertama kali terbit pada tahun 2018. Film ‘Imperfect’ ini sendiri merupakan kolaborasi dari pasangan suami istri Ernest Prakasa sebagai sutradara dan Meira Anastasia sendiri selaku penulis skenarionya.

Di film ini selain melibatkan aktor dan aktris muda berbakat juga menampilkan cukup banyak aktor serta aktris senior seperti Karina Suwandi, Olga Lydia, Wanda Hamidah, Diah Permatasari, Ratna Riantiarno dan banyak lagi. Tak ketinggalan, seperti pada film-film Ernest sebelumnya, Ernest juga melibatkan para stand-up comedian, diantaranya ada Aci Resti, Neneng Wulandari, Kiky Saputri dan juga Muhadkly Acho yang kembali dipercaya Ernest sebagai konsultan komedi setelah sebelumnya sukses mengarahkan spin-off  ‘Ada Apa Dengan Cinta: Milly dan Mamet’ tahun 2018 silam.

Terlahir gemuk dan berkulit gelap bagi Rara (Jessica Mila) bagaikan terkena sebuah kutukan. Ditambah lagi setelah kelahiran adik perempuannya Lulu (Yasmin Napper) yang terlahir dengan kulit putih bersih yang persis dengan ibunya Debby (Karina Suwandi) seorang mantan peragawati yang top era 80-an. Walau merasa terbebani dengan tampilan fisiknya, Rara selalu mendapatkan dukungan dari kekasihnya Dika (Reza Rahardian) yang selalu menerima dirinya apa adanya.

Bekerja sebagai staf riset di sebuah perusahaan kosmetik ternama, Rara suatu hari mendapatkan peluang untuk naik jabatan sebagai manajer di kantornya tersebut. Tapi Rara harus menghadapi tantangan yang cukup pelik, sang bos Kelvin (Dion Wiyoko) ternyata lebih memilih orang lain sebagai pengantinya. Walau pun Rara cerdas menurut Kelvin citra fisik yang ‘bening’ lebih dipentingkan untuk ditampilkan di sini terlebih lagi dalam perusahaan kosmetik. Hingga Rara pun berani maju meminta waktu untuk mengubah total penampilannya.

Cukup banyak isi yang sensitif dan berat yang ditampilkan dalam film ini. Dari mulai absurd-nya tentang beauty standard di mana dalam ‘image’ yang telah umum seakan-akan ditetapkan bahwa perempuan yang cantik atau sempurna penampilannya selalu berkulit putih bersih dan juga langsing. Hal ini juga diperparah dengan gencarnya iklan-iklan produk kecantikan yang selalu menampilkan image yang salah tersebut sehingga menjadi potret keseharian para perempuan harus bisa berpenampilan bak para model.

Sosok Rara yang tidak sempurna (imperfect) juga selalu dihinggapi perasaan ‘insecure’, sebuah perasaan yang tidak nyaman dengan dirinya sendiri terutama dalam hal yang berhubungan dengan tampilan fisik, di mana era media sosial sekarang ini orang lebih mudah membandingkan dirinya sendiri dengan tampilan orang lain yang secara fisik terlihat lebih sempurna.

Meira dan juga Ernest membawa pesan dalam film ini agar orang lebih fokus pada dirinya sendiri dan bukan pada pandangan orang lain. Sehingga secara perlahan namun pasti orang  akan lebih menghargai dan mencintai dirinya sendiri.

Isu yang paling menarik diangkat dalam film ini adalah tentang body shaming. Istilah ‘body ‘shaming sendiri mengacu dari perilaku mengkritik dan mengomentari fisik diri sendiri maupun orang lain dengan cara negatif. Seperti juga yang terjadi dengan Rara yang sering mendapatkan body shaming dari ibunya sendiri karena penampilan fisiknya tidak seperti adiknya yang putih, langsing dan berambut lurus. Rara sekali lagi menjadi potret keseharian dari banyak diantara kita yang mengalami bullying, entah kita sebagai korban ataupun juga sekaligus pelaku langsung dan tidak langsung.

Chemistry antara Mila dan Reza sebagai pasangan kekasih begitu natural, ruang romantisme antara Rara dan Dika ditampilkan dengan begitu manis dan tidak berlebihan. Reza Rahardian yang berperan sebagai Dika dihadirkan sebagai ’perwakilan’ dari para laki-laki yang mungkin sering menghadapi situasi di mana pacarnya merasa insecure.

Jessica Mila cukup meyakinkan tampil sebagai Rara, karakter wanita karir yang cerdas dan ketika dihadapkan pada pilihan kariernya untuk berubah secara fisik hubungan percintaannya dengan Dika juga menghadapi permasalahan baru. Dan Rara sepanjang hidupnya merasa bahwa timbangan adalah musuh abadinya karena tidak memberikan hasil yang ia inginkan selama ini. Seperti yang tercantum dari sub judul film ini; karier, cinta, dan timbangan.

Ciri khas komedi dari karya-karya Ernest Prakasa disini ditampilkan dengan begitu menggelitik, dengan hadirnya 4 karakter anak kos cewek di rumah ibu Ratih (Dewi Irawan) sebagai ibunya Dika tampil sesuai komedi khas Ernest yang relate dengan kehidupan keseharian dengan isu-isu yang fresh yang sedang terjadi.

Hadirnya geng kos-kosan yang cukup rusuh tersebut berhasil mencuri perhatian audiens dan selalu berhasil memancing banyak tawa penonton. Begitu juga dengan adanya George (Boy William) sebagai selebgram dan juga sekaligus pacar Lulu tampil begitu pas yang menggambarkan aktivitas khas kaum milenial yang kadang begitu absurd.

Secara keseluruhan Ernest selaku sutradara berhasil mengangkat isu-isu yang berat tersebut menjadi ringan dan mudah dicerna audiens. Menghibur sekaligus kaya akan pesan. Selain tentunya yang patut diapresiasi adalah proses transformasi Rara dari gemuk menjadi kurus berlangsung dengan alami tanpa adanya bantuan prostetik. Mila harus menaikkan berat badannya hingga 10 kilogram dan 1 bulan lebih untuk menurunkan beratnya. Hal itu pastinya membutuhkan proses syuting yang panjang juga melelahkan.

Dan untuk soundtrack-nya sendiri, secara khusus Ernest mengajak Ifa Fachir dan Dimas Wibisana sebagai penata musik dan untuk pertama kalinya dan membuat 3 lagu baru. ’Pelikku Untuk Pelikmu’ yang dinyanyikan oleh Fiersa Besari, ‘Cermin Hati’ dinyanyikan salah seorang personel dari GAC yaitu Audrey Tapiheru dan ‘Tak Harus Sempurna’ yang dinyanyikan sendiri oleh Reza Rahardian.

Film ini akan tayang serentak di seluruh bioskop Indonesia pada 19 Desember 2019.

 

Director: Ernest Prakasa

Starring: Jessica Mila, Reza Rahardian, Karina Suwandi, Dion Wiyoko, Yasmin Napper, Aci Resti, Neneng Wulandari, Kiky Saputri, Boy William, Olga Lydia, Dewi Irawan, Ernest Prakasa

Duration: 113 Minutes

Score: 7.5/10

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here